Senin, 09 Januari 2012

End of 2011 in Bali

Pulau dewata ... berkat acara rekreasi akhir tahun tempat kerjaku sekarang aku bisa kesana juga. Setelah acara drama ‘pencegahan’ oleh ibukku tersayang, dan sedikit kebohongan yang terjadi, berangkatlah aku bersama keluarga besar keduaku ini :D

Sabtu, 24 Desember 2011. Rencananya kumpul di MSP jam 12.30 WIB dan berangkat jam 13.00 WIB, tapi molor gara-gara ini-itu. Si Leni juga pake acara belum mandi, heuu .. .Baru berangkat jam 14.00 WIB. Meninggalkan Gresik tersayang dalam gerimis.

Dan seperti biasa, kena macet di Porong. Untung bisa tidur, sampe Pasuruan baru bangun terus tidur lagi, heheh. Mampir bentar buat sholat dan makan malam semi prasmanan di Situbondo. Katanya sih enak, tapi gara-gara sebelumnya udah tidur nyenyak dan sebenarnya males makan jadi ini lidah nggak ngerasain apa-apa selain tehnya yang panas banget. Tapi lumayanlah buat ngisi perut, nggak boleh kosong biar nggak kembung. Kan bentar lagi nyeberang.

Sampai Pelabuhan Ketapang kita di suruh turun dari bus dan naik ke kapal. Subhanallah, liat laut rasanya nyenengin banget. Aku sama Leni duduk di dalam, Mbak Ratna ngilang sendiri. Ternyata dia lagi di anjungan ngefotoin bapak-bapak. Katanya mending di luar liat laut daripada duduk di dalam. Karena nggak tahu apa-apa sambil makan sepotong roti aku nanya ke Leni

Aku : “Ini kapal berangkatnya kapan sih?”

Leni : (menghela nafas, mungkin heran melihat temannya yang katrok ini) “Udah berangkat dari tadi, dodol. Ini kita lagi di tengah laut, bentar lagi nyampe Bali.”

Aku : (sambil terus makan) “Oh, udah mau nyampe toh.”

Bali : day 1

First destination, mampir sholat di masjid yang sebelahan sama Pura. Demen banget sama suasana di sini, tenang sekali. Selesai sholat orang-orang ada yang liat sunrise di pantai Sanur. Tapi si Leni nggak mau di ajak kesana. Alhasil kita stay di deket bus sama BuNda cs dan BuTik cs. Foto-foto sama spanduk bawaan travel.
Perjalanan di lanjut ke tempat sarapan dan mandi kita di Denpasar. Lupa namanya, wkk. Setelah antri ambil makan, mandi dan sedikit foto-foto, tujuan selanjutnya adalah Tanjung Benoa. Dari sini kami di dampingi tour guide asli Bali. Namanya .. lupa juga, hehehe. Pokoknya diajarin kalo manggil cowok itu bli, kalo cewek mbok, kalo cantik itu jegeg, dst, dst.

Tanjung Benoa, turun dari bus langsung daftar ke pulau penyu. Biayanya 40 ribu rupiah per orang dengan durasi sekitar sejam. Perjalanan ke pulau penyunya asyik sekali. Kita diantar dengan perahu mesin berisi 12 orang, kena cipratan air laut, sambil foto-foto. Di Tanjung Benoa ini banyak pilihan mainannya. Ada parasailing, banana boat, skyte boat dan pulau penyu. Untuk masuk ke pulau penyu kita di minta membayar sebesar 5000 rupiah untuk membantu pengembangan penangkaran si penyu. Di sini kita bisa berfoto ria bersama penyu, iguana, ular, jalak bali, kelelawar. Si Leni menunjukkan kebolehannya dengan mengadakan sesi pemotretan bersama ular. Insting penari ularnya mulai keluar ini, heheh.

Keluar dari Tanjung Benoa kami mampir di Puja Mandala untuk sholat. Di situ dibangun tempat tempat ibadah 5 agama yaitu Islam, Kristen Protestan, Kristen Katolik, Budha dan Hindu dalam satu komplek. Keren yaa .. . Pemberhentian selanjutnya : Dream Land.


Kata si bli, ini komplek punya Tommy Soeharto. Pantainya bagus, ada karang-karangnya gitu. Sayang agak kotor. Ngelanjutin pemotretan dari Tanjung Benoa, di puasin deh jadi model plus anak pantai seharian, wkk. Menghitam tak apalah, yang penting jepret-jepret :D. Karena hari udah sore, kita langsung balik ke hotel dan nggak jadi ke Uluwatu. Hmm, sayang sekali.

Hotelnya .. sepertinya tidak perlu diceritakan selain rasa syukur bisa tidur di kasur dan nggak kebagian makan pagi, hahaha. Untung sebelumnya aku, Leni dan Mbak Ratna sempet bikin mi gelas. Tapi akhirnya dapet nasi bungkus buat sarapan. Kata si bli itu nasi kucing, soalnya porsinya sedikit sekali mirip porsi makan kucing. Whateverlah, yang penting makaaaan.

Bali : day 2

Mampir bentar ke oleh-oleh jajanan Bali. Terus ke Galuh, yaitu toko souvenir sekaligus rumah adat Bali. Di sana bli Made, tour guide bus 1 ngejelasin banyak hal tentang tatanan rumah orang Bali. Harus ada perhitungan di pintunya, ada aturan peletakan dapur dan kamar mandi. Fungsi air terjun buatan juga tempat santai dan kayu-kayu penyangganya. Dari situ perjalanan di lanjut ke pasar seni tradisional Sukawati. Nggak banyak cerita di sini selain acara beli tas jama’ah yang dipelopori BuTik dan beliin ibuk daster.
Next trip : Joger.

Rame banget tempat ini, sampe bingung nyari kaos pesenan buat oleh-oleh. Nggak sempet nyari tulisan yang lucu-lucu, pokoknya sekiranya ukurannya pas langsung masukin tas belanja. Hampir nggak sempet nyari buat diri sendiri. Juga nggak sempet nyari tas pesenan temen gara-gara udah di calling mau ke tempat selanjutnya. Pantai Kuta.

Bule di sini lebih banyak dari tempat-tempat sebelumnya. BuTik memberanikan diri meminta foto dengan bule. Bahasa tarzan pun digunakan demi tercapainya misi kali ini. Karena energi udah habis di Joger, jadi aku udah nggak nafsu foto lagi. Lagipula aku lebih suka sama produk lokal, cinta Indonesia gitu maksudnya, hahaha.

End of the day. Perjalanan balik ke Gresik di mulai dengan acara makan malam di Gilimanuk. Penyeberangan lebih lambat karena musti antri. Goodbye Bali, i’ll back to you as soon as possible. Pray for me :D

Menapak kembali tanah Jawa jam 2.00 WIB. Perkiraan awal nyampe Gresik jam 06.00 WIB, ternyata jam segitu masih kejebak macet di Probolinggo gara-gara banjir. Sekitar 4 jam bus 2 istirahat di tempat, mister Benny dan anak-anak kecil memanfaatkan waktu luang dengan main futsal. Sementara bus 1 memilih memutar arah mencari alternatif jalan lain. Jam 10.30 WIB kami baru berhenti untuk makan pagi setengah siang di Tongas, Pasuruan. Rawon Nguling, oey. Setelah itu bus nggak berhenti sama sekali, dan kami sampai di Gresik pukul 15.00 WIB dengan selamat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...