Jumat, 21 Desember 2012

tetep cemong yg salah sih (⌣́_⌣̀)

Curhat dong, Maa.. *gaya Mama Dedeh

Dalam hidup ini kita nggak boleh terlalu banyak ngeluh kan yaa. Pun si Pandaa juga ngomong kek gitu sama aku. Tapi sodara-sodara, aku lagi pengen-ngeluh-banget sekarang. Jadii, mari di mulai sesi curhatnyaa :O yg mau baca monggo, yg gamauk yasudlaaahh..

Setauku nggak ada seorang pun dari kami Mas Ba*****, Mas Na***, Mb Wa** dan aku yg akrab banget sama 'Nyonya' ini. Dulu sebelum ada kejadian 'pemberontakanku' aku masih baik-baik saja sama beliau, silahturrahmi alhamdulillah lancar. Kalu camping masih di ajak, pigi kemana-mana masih di kasih oleh-oleh, masih di anggeplah pendeknya. Aku nggak keberatan kalo 'Nyoya' ini mangkel berat sama aku, soalnya aku juga salah (lalai dari tanggung jawab). Cuma nggak suka cara ngomongnya, cara pikirnya yg kelewat expert kalo lagi ngungkit orang lain. Hmm.. tentang kejadian ini aku sudah menerima. Tapi yg sekarang..

Saat ini aku tinggal menumpang.. harap dicatat & diperjelas 'M E N U M P A N G' di rumah 'Nyonya'. Sebab cuma beliau yg kompeten merawat Ibuk (fasilitas di sana lebih mendukung daripada rumah Mas sama rumah Kartini). Haaasshhh.. bukannya nggak suka cuma aku nggak nyaman di sana T.T . Orang-orangnya nggak terlalu bisa diajak kerja sama, perfeksionis tapi suka nggrundel di belakang. All of them, bahkan rewangnya sekalipun, heuu. Mimpi apa aku semalam sampe dimarahi anak kelas 2 SMP, anaknya 'Nyonya'.

Kenapa nggak ada yg liat dari sudut pandangkuu.. Dari sore hujan, mana Kartini itu kalo udah banjir nyebrang pasti kesiram air. Kenapaa mereka nggak ada yg mikir gituu, aakk. Juga sms, kenapa nggak langsung to the point aja kalo mau minta bantuan, kenapa cuma bilang "Yawes terserah sampean" tanpa ada pendahuluan perihal apa terserahnya itu. Ya mana aku tau kamu repot kalo kamu nggak bilang. Kemarin ditanya tentang acaranya kalian-kalian cuma bilang "Ya pokoknya Kamis" .

Solusi? tetep ada dong, tapi bukan dari Mama Dedeh :) . Untuk bertahan menghadapi 'Nyonya' ini aku harus menutup telingaku, pikiranku dan hatiku rapat-rapat. Biar nggak masuk angin ceritanyaa.. ahaha *becanda.

Maaf untuk Mama yg sering dicuri waktunya cuma buat dengerin aku nyerocos, untuk Lenotz yg pasti sampe bosen dengerin curhatanku, untuk Pandaa juga yg sering di bet mut'in gara-gara hal nggak penting. Jebal Mianhae *tiyum *saliman ♥♥

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...