Jumat, 30 November 2012

meloisasi :(


Seharian rasanya pengen sediiihh terus, mungkin efek nggak bisa telepon mama. Dari pagi sampe malem yang jawab mbak-mbak operator melulu. Pagi katanya diluar jangkauan, dicoba siang katanya tidak bisa di akses, malem dicoba lagi malah nggak terdaftar. Omagaa.. mamaa ada apa denganmuu? Tak tahukah anakmu ini sedang butuh pencerahan T.T

Akhirnya milih lepo-lepo di kamar, dengerin lagunya Maudy Ayunda yg Tahu Diri. Jadi inget masa-masa di php-in sekian lama sama Panda, aaargh.. makin melo aja sodara-sodara *banting guling. Ndilalah orangnya kok ya nongol, heuu.. akhirnya smsan sambil nemenin dia rapat.

Betmut gini makin mendukung otak untuk ngelantur. Wuuzzz.. tiba-tiba inget lagi sama sesuatu yg dari lama pengen ditanyain ke Panda.

Aku        :“Kok dulu bisa putus sama Ukhti yg itu?”
Panda    :”Orang tuanya gak setuju soale waktu itu aku deket sama  a***. Padahal biasa ae.. haha”
Aku        :”Eman ya, calon ibu sakinah padahal.”
Panda   :He’e.. Haha.. Ya sudahlah.”

Oh.. jadi dulu itu alasannya.

Hmm.. aku tahu sedikit tentang Ukhti ini, dia jauh.. jauuuh lebih baik dari aku. Seumpama HP.. dia kayak produk Apple, aku kayak hape Cina. Kebanting dimana-mananya kan T.T  Pembawaannya kalem, pinter, baik hati, suka menolong, dan yang paling penting dia berjilbab dan bisa masak. Hobinya main catur, lah akuu.. hobi tidur. Bahasa Jawa fasih, juga lagi otw mendapat gelar dari Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman. Lah akuu.. masa baktiku sekarang ini bekerja, bukan meraih gelar *nangis di pojokan.

Salah kalau ini dinamakan cemburu. Ini minder, minder tingkat dewa kalo inget Ukhti nyaris perfect ini ‘mantan’ si Panda. Jadi sebagai penutup kekepoanku malam ini aku bilang,

Aku        :”Penurunan kamu Panda.”
Panda     :”Haha.. aku gak ngerasa penurunan kok.”
Aku  :”Bukannya nggak kerasa, cuma kamu abaikan. Keliatan jelas timpangnya.”

Tapi kayaknya si Panda nggak ngerasa kalo sms-sms ini bikin derajat kesedihanku naik drastis, syukurlah. Lagi banyak pikiran dia, kasian kalo aku tambahin sama kecengengan absurdku ini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...