Jumat, 08 Juni 2012

pulang kampungg ♥


Tanggal 29 - akhir bulan Mei 2012

Alhamdulillah ya Allah, akhirnya aku bisa menyambangi kampung halamanku di Tulungagung. Setelah kira-kira tujuh tahunan aku nggak pulang kesana. Berkat e-ktp, hohoho. Kangen bangettt, asli !!  Kangen orang-orangnya, sawahnya, sapinya, delmannya, juga dinginnya. Brrr…

 Mudik kali ini aku bareng sama om naik bus. rencana awal si om ngajakin berangkat dari rumah jam 02.00. Busyett..males banget bangunnya, kan jam segitu masih enak-enaknya sleeping masa iya aku nggak tidur. Akhirnya diundur jadi jam 04.00 . Lumayan ada tambahan waktu buat siap-siap Jam 03.00 si om udah sms, bilang kalo dia udah otw jemput aku. -________-“ ampun dah, padahal aku barusan aja tidur. Bangun sempoyongan sambil ngomel-ngomel bales sms *dasar keponakan cerewet *plak. Mandi malem setengah pagi itu rasanya……………………..kedinginaaaan tapi seger banget. Lumayan kalo mau membeku tanpa masuk kulkas

Molor. Jam 04.30 baru berangkat dari rumah menuju terminal Bungurasih. Si ibuk berpesan disuruh naik bus patas aja biar cepet. Si om awalnya nggak setuju sih, tapi apa daya Ibu lebih kuat walau beliau perempuan *kalo nggak nurut dikutuk jadi batu *ngek. Nyampe terminal masih harus nunggu busnya penuh, alamak… si om mulai ngomel, untung pacarnya telepon jadi suasana kembali adem ayem. Jam 06.00 bus baru berangkat meninggalkan pelataran terminal, mana masih nyangkut lagi di portal depan. Astaghfirullah.. apa salah hamba.

Yayy.. tapi setelah itu perjalanan lancar jaya. Whatsapp’an terus sama kawan-kawan yang ku tinggalkan sementara, hoho. Nggak punya pulsa buat sms sama telepon sih, hehe. Jam 10.oo kita nyampe Tulungagung, naik bus mini sampe puskesma Jetak’an trus nunggu jemputan di sebelah warung Sate&Gule. Aseeemm..bikin tambah lapar aja, nggak tahu apa kalo tadi nggak sempat sarapan. Tapi Alhamdulillah aku sama si om nggak mabuk. Sesuatu banget dehh

Subhanallah wajah desaku berubah banyak sekali. Aku sampai lupa jalan masuknya. Sekarang semuanya sudah beraspal, sampai-sampai jalan ke sawah juga di cor *heran. Rumah-rumahnya sudah banyak yang bergaya modern dan memiliki 2 tingkat. Hampir setiap rumah memiliki kendaraan bermotor minimal 1. Tapi sepertinya pengawasan untuk anak-anak menjadi kurang karena banyak anak kecil usia SMP yang seliweran menggunakan sepeda motor.

Aku dapat undangan e-ktp sesi malam jam 18.00, berangkat habis maghrib ternyata antrinya lamaaa banget. Dapet nomor antri 366, sekali masuk ruangan langsung 6 orang. Tapi sayangnya nggak dipanggil per nomor, jadi orang yang ‘nakal’ bisa nyerobot. Mungkin yang sesi pagi lebih tertib karena banyak orang tuanya. Oia si om nggak bareng aku lagi soalnya dia sudah duluan. Mau pergi bareng pacar katanya. Huft.. pantesan aku whatsapp nggak dibales sama sekali,

Sayangnya cuma 2 hari dan masih banyak yang ingin aku lakukan di sana, meskipun begitu aku sudah senang. Bisa bertemu dengan mama, mbok, juga saudara-saudaraku. Sayang Pak Pohku tersayang sedang kerja di Kalimantan, nggak ketemu deh. Semoga besok Hari Raya Idul Fitri aku bisa mudik lagi, walaupun nggak tega kalau ninggal Ibuk sendirian di rumah. Bingung lagi

PS : Oleh-oleh dari desa aku bawa wajik, yang bikin mama, mbok sama bapak, Mudah-mudahan berkenan

       
      

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...